on Saturday, April 30, 2011
Jika Tuhan menghendaki, saya akan jadi pacar kamu.
Jika Tuhan menghendaki, saya akan dilamar kamu.
Jika Tuhan menghendaki, saya akan berdiri dengan kamu di altar.
Jika Tuhan menghendaki, saya akan bercinta dengan kamu.
Jika Tuhan menghendaki, saya akan melahirkan anak kamu.
Jika Tuhan menghendaki, saya dan kamu akan merayakan pernikahan emas.
Jika Tuhan menghendaki, saya akan dampingi kamu sampai mati.

Nyatanya Tuhan tidak menghendaki.
Makanya sekarang saya menatap kamu dari atas liang lahat.

Selamat tinggal, sayang.

Quite True...

on Sunday, April 24, 2011

iseng-iseng berhadiah dari Metta:

source: link

Your view on yourself:

You are down-to-earth and people like you because you are so straightforward. You are an efficient problem solver because you will listen to both sides of an argument before making a decision that usually appeals to both parties.

The type of girlfriend/boyfriend you are looking for:

You like serious, smart and determined people. You don't judge a book by its cover, so good-looking people aren't necessarily your style. This makes you an attractive person in many people's eyes.

Your readiness to commit to a relationship:

You are ready to commit as soon as you meet the right person. And you believe you will pretty much know as soon as you might that person.

The seriousness of your love:

Your have very sensible tactics when approaching the opposite sex. In many ways people find your straightforwardness attractive, so you will find yourself with plenty of dates.

Your views on education

Education is very important in life. You want to study hard and learn as much as you can.

The right job for you:

You have plenty of dream jobs but have little chance of doing any of them if you don't focus on something in particular. You need to choose something and go for it to be happy and achieve success.

How do you view success:

You are confident that you will be successful in your chosen career and nothing will stop you from trying.

What are you most afraid of:

You are afraid of things that you cannot control. Sometimes you show your anger to cover up how you feel.

Who is your true self:

You are full of energy and confidence. You are unpredictable, with moods changing as quickly as an ocean. You might occasionally be calm and still, but never for long.


O Jerusalem-Greg Olsen

He can turn the tides, and calm the angry sea
He alone decides who writes a symphony
He lights every star that makes our darkness bright
He keeps watch all through each long and lonely night

He still finds the time to hear a child's first prayer
Sait or sinner call and always find him there
Though it makes Him sad to see the way we live
He'll always say "I forgive"

He can grant a wish or make a dream come true
He can paint the clouds and turn the grey to blue
He alone knows where to find the rainbow's end
He alone can see what lies beyond the bend

He can touch a tree and turn the leaves to gold
He knows every lie that you and I have told
Though it makes Him sad to see the way we live
He'll always say "I forgive"

music: Jack Richards
lyric: Richard Mullen

Gw benar-benar suka dengan lagu ini. Alasan yang terutama adalah karena nadanya enak, dan yang kedua adalah karena liriknya yang indah.

Kata-katanya sangat menggugah, dan kalau gw lagi nyanyi lagu ini dengan serius, biasanya gw agak tercekat di bagian 'though it makes him sad...' apalagi di bagian 'I forgive'.

Soal gambar di atas, itu adalah lukisan Yesus favorit gw. Gw punya lukisan versi kecilnya di rumah, yang entah dibeli di mana oleh orang tua gw.
Bagi gw, gambar ini memperlihatkan sisi Yesus yang sangat manusiawi: seorang pria yang duduk santai (baca: kongkow) di bukit, sambil memandang Yerusalem, dilatarbelakangi matahari terbenam.

Gw bangga dengan lukisan ini, terlebih karena gw bosan melihat berbagai jenis lukisan Yesus dalam Perjamuan Terakhir -->kalo istilah nyokap: "lukisan yang sepertinya wajib ada di rumah orang-orang Ambon yang kristen".
Yang menggambarkan Yesus sebagai gembala, lebih banyak lagi! --> karena domba mukanya mirip dengan kambing, jadi bagi gw tidak ada imut2nya atau cantik2nya hewan itu.

Gambar-gambar itu juga entah mengapa tidak membawa kesan apa2 di hati gw. Tapi gambar yang satu ini rasanya membawa rasa tenang. Warnanya yang senja, dan gaya Yesus yang santai, entah bagaimana membuat gw merasa bahwa dengan sisi manusiawinya itu, Yesus terasa sangat dekat pada gw.


A New Life

She opened her eyes slowly and looked at the window.

There, from the small and dark cottage, she saw her own house. Grand, white, standing tall with lights still glowing from the windows.

There, the maids were sleeping, just to waken up a few hours later and prepared her breakfast. When she went downstain from her room, she'll find them rubbing all the china in one room. Sweep the floor in another. Cook. Washed her clothes. Scrub the dishes.

There, at the garden where her favorite roses bloomed. At 6, the gardener would shown up with his bicycle, to cut the grass short, took care of the flowers just as they were his daughters.

There, at the eastern side of the house, lies the library. Filled with books she's read. Her favorite painting floats on the wall of wood. Her secret chamber where she praised her solitude, or stood on the window and looked back at the cottage.

There, the chef's cooked her favorite meals. They spoke in the language of their mothers, in some ways declaring their rightful ownership of the land the house stood.
The land where she was stranger. The land she knew for only one year.

There, in the living room, a painting of herself, sitting in front of her husband. In the gray background, that absorbed all the fake smile and a marriage of politics.

There, in her closet, a picture of her beloved brother. Wise, handsome, fancied by the girls and her parent. A son every father could ever dreamed. A brother every girl could ever ask.
One perfect human's figure, damaged by an accident in one night no one could ever forget.

There, a life envied by the other housewives. The luxury of diamonds desired by all women.
When happyness measured by assets, yet left an empty hole on the bottom of her heart.

A smooth breath drag her back from her thoughts of the life she already had.
She turned her body, stared at the man. Beside her, in the bed where they spend the night holding each other's plain body.

A man, different from another she had known. With visions and passions of his young age. Future he tried to reach in the haunt of slavery.

A man, attracted to her by curiosity. One who ever asked her about her dreams and thoughts. The one who tried to give her the freedom she never had.

A man, who listened to every words she said. Argueing without demanding. Took her to magnificent places she never stood in.

A man, her people judged as maid. Live and existed only to serve those who occupied his country. Worthless, and sometimes thieves. Not to be trusted, nor to love.

A man, who put all effort he had to make her laugh. To show all the beauty the world possessed. Warmth, like no person ever shown or give. An honest love, as sincere as a child to their mother.

A man, once was her guide to the new city. Now her guide to face every day of her life. The reason she woke up from her sleep. He transformed into a channel of her to find hope and kindness in every aspect of life.

A man, no jewels could buy or trade with him. No god could ask her to leave him and all the change he brought. Like no human could stop the night to come, no forces could stop her from loving him.

A man, whom she would throw her life for. For time seemed to turn back as desperate as it was without him. A man....who will give all the life she never had.

He opened his eyes slowly and looked at the young women in front of him.

As awakened as he was. Looking at each other's eyes.
The window was behind her, with her whole life staring....and slowly blurring away.

"Run away with me..."

A Classic with Tap Dance


Sutradara: Stanley Donen, Gene Kelly

Pemain: Gene Kelly, Donald O'Connor, Debbie Reynolds, Jean Hagen

Rating: 8/10

Don Lockwood (Kelly) dan Lina Lamont (Hagen) adalah pasangan selebritis yang sangat populer di era film bisu. Namun sebuah perubahan besar terjadi di masa itu: film bisu mulai digeser dengan popularitas tidak terduga dari film bicara!
Di mana-mana film mulai dibuat dengan suara, dan muncul tren berupa film musikal yang segera meroket.
Don dan produsernya pun berusaha membuat film bicara, namun terdapat satu masalah besar, yaitu suara Lina Lamont yang cempreng dan menyebalkan.

Di saat lain, ketika sedang dikejar secara brutal oleh para penggemarnya, Don bertemu dengan Kathy Selden, seorang gadis muda yang bekerja sebagai penari figuran di film, namun ternyata memiliki suara yang sangat bagus. Don segera tertarik dengannya dan jatuh cinta pada Kathy.

Setelah film Duelling Cavalier yang dibintangi Don dan Lina selesai, diadakan percobaan pemutaran di bioskop lokal. Reaksi penonton ternyata mengecewakan, karena setelah proses editing, film itu menjadi sangat buruk, terutama suara Lina.

Akhirnya diputuskan bahwa Duelling Cavalier diubah menjadi Dancing Cavalier, sebuah film musikal. Kathy akan menjadi dubber bagi suara Lina (baik bicara maupun bernyanyi).
Film ini ternyata sukses besar, namun Kathy kecewa karena identitasnya tidak akan pernah diketahui orang.
Namun Don punya rencana lain. Ketika pemutaran perdana, Don pun menyingkap bahwa suara Kathy-lah yang didengar penonton di film.
Pada akhirnya, Kathy dan Don mendapatkan proyek film bersama, yaitu Singin' In The Rain.


Benar-benar film klasik yang bagus! Sebenarnya dari dulu gw udah sering mendengar tentang film ini, tapi baru kali ini sempat ditonton. Sepanjang film gw terus mengagumi wajah aktor Gene Kelly dan Debbie Reynolds, dengan ketampanan klasik khas tahun 50-an mereka itu.
Nyadar ga sih kalo aktor/aktris sekarang ga ada lagi yang berkarakter wajah seperti itu?

Nah, namanya film musikal, pasti banyak menari dan menyanyinya. Terutama di film ini, yang sangat ditonjolkan adalah tap dance. Koreografinya super keren, mengingat hampir tidak ada film jaman sekarang yang bisa menampilkan dansa seperti itu, apalagi dengan berbagai gerakan rumit yang cepat, dan kesannya menyakiti diri sendiri..........


Kalo diperhatikan baik-baik, di film ini hampir semua adegan dansa disorot dari satu sisi saja, yaitu dari depan. Permainan kamera yang lincah belum populer atau memang tidak dipergunakan, tapi hal ini justru menambahkan unsur klasik dan unsur luar biasanya.

Kalo pake teknik kamera, belum tentu aktor atau aktrisnya bener-bener bisa dansa, karena bisa ditutupi dengan teknik pengambilan gambar. Tapi di film ini, rasanya seperti nonton pementasan teater, dimana bintangnya harus bernyanyi dan menari sambil tetap melihat ke depan.

Satu lagi. Jaman sekarang kalau bikin film musikal, biasanya dansanya berunsur seksi, baik perempuan maupun laki-laki. Kostumnya dipilih yang agak ketat, terlihat seperti kurang bahan, dan koreografinya pun syeksi.
Di film ini, adegan-adegan menari dan menyanyi dilakukan dengan kostum penuh bahkan baju yang rapi, yang menurut gw menambah unsur luar biasa di film ini.
Coba aja joget pake baju lengkap...


Satu hal lain yang juga klasik adalah humor-humornya.
Film komedi musikal sudah lumayan jarang. Kalaupun ada, agaknya kurang lucu humor-humornya, misalnya aja Hairspray. Tapi di film ini, humornya benar-benar dapat, sehingga di akhir film, kita bisa tersenyum lebar dengan puas, dan bertepuk tangan tanpa paksaan.

And just like another musical films, you'll end up singing their most memorable song.
Me, I'm singing "Singin' In The Rain"

Kalo ada yang ingat, dulu kalo ga salah sempat dipake jadi lagu di iklan Garda Oto.

KARAOKE: Karena Abis stRess ujiAn, sO Kita karaokE

on Saturday, April 23, 2011
Tersebutlah hari itu, tanggal 6 April 2011.

Lima orang gadis cantik-cantik: Georgine Bianca (saya sendiri), Meitha Ria, Jeanne Eureka, Vania Matahari, dan Grace Gabriela duduk bosan di bangku depan ruang Moot Court sambil bernyanyi-nyanyi kecil. Ujian tengah semester sudah selesai, besoknya tidak ada tugas apapun, dan kami semua terlalu mager buat kembali ke kosan.

Hari sudah gelap, sudah jam setengah 7 malam, ketika tiba-tiba tercetus ide:

"Kayaknya kita beneran harus karaoke deh. Sekarang!"

Tiba-tiba wajah kami berlima yang tadinya sudah kuyu dan ngantuk kembali bersemangat!
Sebenarnya ide karaokean itu sudah muncul dari sekitar sebulan yang lalu, tapi karena belum ketemu waktu yang pas, akhirnya tertunda-tunda mulu sampai hari Rabu yang random itu.

NAAAAH, dengan semangat empat-lima pun, kami berlima mulai merencanakan strategi karaokean tersebut yang berupa:

1. Milih tempat karaoke --> pilihan jatuh pada Inul Vista Pejaten Village. Kenapa? Karena paling dekat dari Depok dan transportasi ke sananya gampang.
2. Pilih lagu! Ya, pilih lagu harus dilakukan sebelum tiba di tempat karaoke, biar begitu nyampe di sana, kita tidak perlu buang-buang waktu untuk mikir mau nyanyi apa saja. BUANG WAKTU!
3. Mikirin transportasi --> biar cepat nyampe, pake taksi aja. Lagian ga jauh-jauh amat dan patungan 5 orang.

Saat kita lagi mikirin soal biaya karaokean, tiba-tiba gw teringat sesuatu.

"Teman-teman....kayaknya kita bisa dapat diskon deh. Gw kenal yang punya Inul Vista-nya..."

Woogh, semuanya makin senang, dan harap-harap cemas sambil gw nelpon nyokap (yang punya temennya nyokap) meminta kemurahan hati temannya tersebut.

Lalu...sms masuk.






Muhuhuahahahahahahahahahahahha! (ketawa ala musuh Power Ranger)

Langsunglah, tanpa buang waktu sedikit pun, kami berlima langsung tjaptjoes (capcus) ke Pejaten Village! Gw rasa kalo ada foto kami berlima before-after (before-nya pas sebelum ujian), pasti keliatan banget bedanya. Malam itu, walopun udah keringetan, lenget, minyakan, dan belom mandi, tapi semangat membara di dada dan sorot mata kami membara berapi-api!! Huwoooooogh!!

Nah, inilah beberapa potongan gambar apa saja yang terjadi dan yang kami nyanyikan malam itu:

Vania, Grace PJJ (putri jambi joged) Eta, Jeanne

lagu galau para ciwi-ciwi. dinyanyikan dengan sepenuh jiwa.

mengenang masa-masa labil kami.

tidak lupa lagu jaman bokap-bokap kami.

lagu buat yang jomblo

lagunya Jeanne. Beneran cuma doski yang tau nadanya dan cuma dia juga yang nyanyi :p

dia boleh botak, boleh nikah cuma beberapa jam, yang penting lagunya membekas di hati kami!

tidak lupa 'lagu kebangsaan' PRP 2011!

Malam itu, kami pulang setelah 2 jam karaokean gratis.
Capek total karena ga cuma nyanyi, kita juga joget-joget dan lelompatan.
Suara serak atau habis, berusaha menandingi sound di ruangan.
Buru-buru pulang, berhubung kosan gw (yang paling cupu) dikonci jam 10 malam.

Tapi dengan suasana hati yang jauh-sejauh-jauhnya-dunia-ini-mampu lebih baik daripada 3 jam yang lalu.
Bahkan lebih dari sebulan terakhir.

So, as always, it ends with good night.

Good night then!

A Perfect Weekend

on Friday, April 22, 2011
Terkadang memang tidak butuh banyak hal untuk membuat akhir minggu ini menyenangkan.

Bagi gw cukup dengan rutinitas-rutinitas singkat.
But exactly!
Itulah mengapa disebut rutinitas. Sesuatu yang selalu dilakukan pada waktu tertentu secara kontinu. Kalau terlewat sekali saja, rasanya ada yang mengganjal.

Apa lagi yang kurang di hari Jumat ini?
Ke gereja untuk ibadah Jumat Agung? Sudah.
Makan siang dan jalan-jalan keluarga? Sudah.
Internetan dengan koneksi serta sinyal kuat? Sedang berlangsung.

Dan inilah bagian dari hal-hal kecil itu, yang membuat Jumat ini terasa sempurnya:

updating my apps

posting my blog

aaaaaand....reading the latest chapter of NARUTO.

Selamat Jumat Agung!

"Aal Izz Well"

on Sunday, April 17, 2011

Sutradara: Rajkumar Hirani

Pemain: Aamir Khan, Madhavan, Sharman Joshi, Kareena Kapoor, Boman Irani

Rating: 8/10

Dua orang sahabat, Raju Rastogi (Joshi) dan Farhan Qureshi (Madhavan) berniat untuk mengadakan reuni kecil-kecilan dan bertemu dengan teman kuliah mereka, Rancho (Khan). Dalam perjalanan menuju tempat tinggal Rancho, mereka pun mengingat kembali bagaimana pertemuan mereka di universitas.

Rancho adalah mahasiswa yang unik namun cerdas. Ia diterima di institus teknik terkenal di India yang dipimpin oleh Viru Sahastrabuddhe (Irani), dan di sanalah persahabatan antara Rancho-Raju-Farhan terbentuk.

Raju adalah seorang mahasiswa miskin yang selalu terlihat tertekan. Ayah Raju sakit dan tidak bekerja, kakaknya belum menikah, sehingga semua beban keluarganya itu seolah tertumpuk di pundaknya.
Sementara itu, ayah Farhan ingin sekali anaknya lulus menjadi seorang insinyur ternama, namun yang disukai Farhan hanyalah fotografi. Bagi ayahnya, fotografi bukanlah pekerjaan yang membanggakan, sehingga ia memutuskan untuk mengubur mimpinya itu.

Ketika mereka telah tiba di kediaman Rancho, mereka terkejut mendapati bahwa Rancho merupakan orang yang sama sekali berbeda dengan yang dulu mereka kenal. Selidik punya selidik, ternyata Rancho (teman mereka) hanyalah anak tukang kebun di rumah Rancho (asli). RP (rancho palsu) sejak kecil sangat suka belajar, sehingga ayah RA (rancho asli) memutuskan bahwa RP boleh meminjam identitas anaknya untuk berkuliah di universitas teknik terbaik itu, "yang penting ijazah beratasnamakan Racho bisa terpampang di dinding rumah ini".

Setelah perjalanan panjang, aksi menggagalkan pernikahan, dll, akhirnya mereka menemukan RP, yang ternyata telah menjadi seorang engineer ternama, namun malah bekerja sebagai guru di daerah terpencil. Ketiga sahabat itu pun kembali bersatu.


Hmmm, mungkin karena budayanya agak mirip, jadi walaupun ini film India, namun situasi dan ceritanya terasa sangat pas dengan kondisi pendidikan dan kondisi mahasiswa di Indonesia.

Tapi justru itulah poin pendukung film ini!
Kritik-kritik yang diucapkan oleh tokoh Rancho sangat mengena dengan sistem pendidikan yang memang terlihat seperti sebuah lomba yang mematikan.

Kondisi Farhan pun sangat sesuai dengan mahasiswa galau yang sebenarnya bercita-cita lain, namun demi membahagiakan orang tua terpaksa masuk di fakultas pilihan ortu.....

Oh, hidup~

Bukan film India namanya kalo ga pake menari dan menyanyi. Tapi karena settingnya remaja-remaja gitu, gw malah teringat trilogi High School Musical pas adegan nari/nyanyi-nya.

Ada satu hal yang agak mengganjal gw. Perasaan gw doang ato cowok-cowok India gampang banget nangis?

Hmm, gatau gimana sih, yang jelas di film ini, ketiga tokoh utamanya (yang adalah cowok semua) dalam banyak adegan dengan mudahnya menangis heboh sampai tersedu-sedu.

Sedih juga sih... *ambil tisu*

Humor-humor dalam film ini juga pol lucunya! Sekali lagi mungkin karena latar belakang budaya yang mirip, jadi banyak humor-humornya yang sangat bisa dipahami. Apalagi karakter Chatur Ramalingam, mahasiswa ambisius yang selalu ingin jadi yang terbaik, tapi bersifat sombong.

Overall, film ini benar-benar menghibur tapi di saat yang sama juga mendidik. Temanya sangat remaja, jadi cocoklah ditonton oleh orang-orang seumur gw.
Jalan ceritanya bagus, romantismenya ga berlebihan, dan dijamin pengen reunian habis nonton film ini.

Pesan: bagi anda-anda mahasiswa/i yang merasa senasip dengan Farhan (termasuk gw), jangan terlalu dipikirin. Kalo memang niat, pasti ada jalan. Ucapkan saja:


Selera? Idealis? atau Boros?

Mendekati usia 20 tahun ini, gw semakin menyadari kecenderungan-kecenderungan dalam diri gw. Salah satu diantaranya adalah...yang menjadi judul posting ini.
Biar pendek, disingkat jadi SIB aja.

Nah, kenapa gw sebut SIB?

Karena gw seyogyanya juga belum tau sindrom gw ini tergolong kategori apa di antara ketiga hal di atas. Sudah lama gw mengalami sindrom ini, dan pada suatu hari yang random, percapakan singkat dengan sahabat gw Nana makin memperjelas sindrom ini.

Kata doski:

"Kalo gw punya barang, terutama gadget, harus sesuai fungsi atau hakekatnya. Misalnya gw mau foto...ya gw beli kamera. Gw mau merekam...ya gw beli handycam. Gw mau mp3 player...ya gw beli iPod. Gw ga suka foto, dengar lagu, atau merekam di handphone walaupun handphone bisa semuanya. Bagi gw handphone ya buat nelpon dan sms."

Gw terhenyak dengan kata-kata itu....


Dan itulah yang sedang terjadi sekarang. Diperparah lagi dengan sifat impulsif (atau random?) gw.

Contoh nyata:

Tahun 2009

"Aduh, udah banyak nih lagu-lagu gw. iPod nano-nya udah ga muat. Pengen beli iPod classic biar muat."

Dan benda itu pun menjadi hadiah gw masuk UI. Saat tiba di Infinite, nyokap sempat menawarkan apakah gw tetap mau iPod classic atau iPod touch aja.

Gw bersikeras iPod classic. Nyokap pun bertanya:

"Kenapa ga sekalian yg touch aja? Kan bisa buat main game juga, bisa taro gambar, dkk dll.."

Gw bersikeras iPod classic. Penyebab pertama adalah karena kapasitas iPod classic lebih memungkinkan buat lagu-lagu gw (yang sudah melebihi 32 GB). Penyebab kedua adalah karena sejak awal gw ngidamnya iPod classic.


Tahun 2010

"Banyak momen penting dalam hidup gw. Gw pengen merekam semua itu biar bisa gw tonton di hari tua nanti. Lagian cita-cita gw kan jadi sutradara. Beli handycam kayaknya asik nih..."

Dan setelah kelaparan selama 4 bulan tabungan cepat terisi, gw pun membeli handycam...sekali lagi ditemani nyokap.

Lalu nyokap kembali bertanya:
"Kenapa ga beli kamera SLR aja? Kan pixelnya lebih besar, terus kualitas gambarnya lebih bagus...bisa foto juga..dll dsb..."

Gw tetap beli handycam. Karena bagi gw, buat merekam ya handycam. Buat foto lain lagi ceritanya.


Tahun 2011

(habis nonton Teater Koma)
"Agaknya keren nih kalo punya SLR. Bisa foto macem-macem dengan kualitas yang oke. Siapa tau bisa jadi sumber uang juga..."

And that's my early birthday present.

Nyokap sekali lagi menawarkan,
"Mau sekalian yang 600D ga? Biar keren. Kan merekan videonya udah HD tuh, terus bagus, terus bla-bla-bla..."

Gw bersikeras yang paling murah aja, which is 550D. Alasan?
Karena gw ga se-pro itu. Ngapain mahal-mahal? Sayang disayang......lagunya enak merdu sekali? #lupakan


Yea, I haven't figure it out yet.
Nanti malam, mungkin. Di detik-detik menjelang bertambahnya usia.

Meanwhile, I just thank God for everything I've got.
For God is great. He gave me precious things through my parents, yet above all,

He gives me life.
He keeps his eyes on me when no one else see.

And for these, I thank Him in every breath I take and in every blink of my eyes.

Thank you...God!

"The Story of Love"



Pemain: Joseph Gordon-Levitt, Zooey Deschanel

Rating: 6/10

Tom (Levitt) adalah seorang lulusan arsitektur yang bekerja di perusahaan pembuat kartu ucapan. Suatu hari perusahaan tersebut kedatangan sekretaris baru, yaitu Summer, dan Tom langsung menyukai gadis itu.

Summer adalah gadis yang berbeda dan menarik. Terkadang tidak bisa ditebak, impulsif, namun menyenangkan. Tom akhirnya berpacaran dengan Summer, namun setelah cukup lama berada dalam hubungan tersebut, Summer serta merta memutuskan untuk mengakhirinya.

Tom terkejut dan sakit hati karena dicampakkan begitu saja oleh Summer, dan selama beberapa bulan ia terus hidup dalam kenangan mereka berdua sambil berusaha melupakan Summer serta melanjutkan hidup.

Satu kata untuk menggambarkan film ini adalah: unik.

Ceritanya sebenarnya simpel, tentang dua orang yang berpacaran, berpisah, lalu bagaimana si pria belum dapat move on dari mantan pacarnya.

Skenario yang bagus membuat film ini terasa...manis. Keduanya juga memiliki karakter yang kuat, apalagi akting Zooey Deschanel benar-benar menunjukkan karakter Summer.

Menurut gw, tagline-nya juga bagus.

"This is not a love story. This is a story of love."

...dan memang benar adanya. Film ini bukan murni kisah cinta-cintaan unyu, tapi film yang bercerita tentang seperti apa cinta itu, dan bagaimana cinta itu mempengaruhi seseorang: Tom dengan segala usahanya melupakan Summer.

Dari tingkat ke-unyu-an sih...yaaaah...lumayan unyu lah. Film ini tidak membuat penontonnya menangis heboh seperti nonton The Notebook ato A Walk To Remember, tapi cukup membuat kita (terutama gw) tersenyum maklum karena...

....karena sesungguhnya akhir film ini biasa aja.

Agak datar sih, sebenarnya.

Bahkan gw menulis blog ini dengan muka datar.

Yaah, kira-kira seperti ini...


But it's not bad, you know. If you found yourself alone in your dorm and needed some good yet light movie to watch, you can watch this movie.

"Look Closer"

on Saturday, April 16, 2011

Sutradara: Sam Mendes

Pemain: Kevin Spacey, Annette, Bening, Thora Birch, Mena Suvari, Wes Bentley

Rating: 9/10

Lester Burnham (Spacey) seorang ayah dan suami yang tinggal di daerah suburban Amerika, menemukan semangat hidupnya lagi setelah bertemu dengan sahabat anaknya, Angela (Suvari). Ia merasa hidupnya yang selama ini membosankan akhirnya terjaga, dan mulai memutuskan untuk melakukan apa yang ia inginkan sesuka hatinya.

Lester memiliki seorang istri yang dominan, Carolyn (Bening), bekerja sebagai agen real estate setempat. Mereka memiliki seorang anak perempuan, Jane (Birch), yang--seperti remaja pada usianya--mengalami masa-masa pencarian jati dirinya.

Merasa semangat hidupnya bangkit kembali, Lester kemudian berhenti dari pekerjaannya, berolahraga demi membentuk tubuhnya, dan malah mengambil pekerjaan di restoran cepat saji sebagai usaha melepaskan kebosanan hidupnya dan mulai melakukan hal-hal yang ia sukai.

Namun tetangga baru mereka yang adalah pensiunan tentara memiliki prinsip yang cukup kaku, dan satu kesalahpahaman memberikan akibat fatal bagi kehidupan kedua keluarga tersebut.


Film ini resmi menjadi film favorit gw yang baru.

(sedang menghayati betapa kerennya film tersebut)

Satu yang sangat menonjol dari film ini adalah sinematografinya. Benar-benar wajib diancungi empat jempol sekaligus!

Film ini benar-benar bercerita melalui gambar yang ditampilkan. Kebanyakan film sekarang lebih memilih sarana percakapan untuk menjelaskan sebuah situasi atau apapun, namun dalam film ini, penekanan suatu karakter atau suasana tertentu adalah melalui film itu sendiri, yaitu gambar-gambar yang bergerak.

Contoh yang paling membuat gw terhenyak adalah penekanan karakter Ricky Fitts. Dalam film ini, karakter Ricky adalah seorang anak yang pendiam dan tertutup, memiliki ayah yang kaku, selalu berpenampilan rapi, dan hobi memfilmkan segala sesuatu yang menurutnya 'indah'.

Ketika setting memperlihatkan kamar Ricky, gambarnya memperkuat sekaligus menjelaskan karakternya lebih jauh.
Kamar tersebut penuh dengan kaset hasil rekaman, menjelaskan minatnya yang besar dalam merekam berbagai hal.
Kaset-kaset tersebut tersusun rapih, mempertegas kebiasaannya memakai baju rapih, dll.

Dari segi cerita, film ini juga luar biasa. Ceritanya mungkin sederhana, namun setiap karakter memiliki karakternya masing-masing yang sangat kuat, yang memberi warna lebih pada cerita film tersebut.
American Beauty ini jelas bergenre drama. Ceritanya sangat drama. Namun, tidak seperti drama-drama lainnya, masing-masing karakternya memiliki ciri khas yang tidak sama.

Ada Carolyn yang selalu dominan dan menganggap dirinyalah yang memiliki derajat tertinggi di rumah.
Angela, yang cantik dan menarik, namun sebenarnya penakut lalu memilih bahwa lebih baik mengarang cerita daripada benar-benar melakukan sesuatu, dsb.

Satu poin ekstra:
bahkan POSTER film ini pun keren! Konsepnya unik, dan tagline-nya juga memberi kesan....penasaran...


Just look closer.

I Was (Not) In A Hiatus

on Friday, April 15, 2011
Pada detik ini juga gw benar-benar ingin menangis terharu dilatari intro lagu Kabhi Kushi Kabhi Gam...

Karena pada akhirnya lampu modem gw bersinar turqois.

Karena itu menandakan kualitas penerimaan sinyala yang sangat baik.

Yang berarti gw pada akhirnya bisa mengisi blog gw lagi.


Kendala sinyal ini membuat gw malas membuat posting baru, karena masuk ke Blogger-nya aja super lama, belum lagi tau-tau posting gw hilang tak berbekas karena gagal tersimpan. Errrrgh!

Nah, dengan waktu yang singkat ini gw akan berusaha memanfaatkan kesempatan yang ada semaksimalnya!


In a brief moment I'm going to start the movie review marathon, since I've been watching quite a lot this month.

See you in the next post!